Sunday, September 16, 2012

In Persona #3


Dalam celah kekalutan , kebingitan , deretan kereta berpusu-pusu aku lihat sedang mencari jalan keluar dari kesesakan yang menghadang . Jam sudah menunjukkan jam lima . Aku duduk bersendirian di kota ‘London’ angan ku sendiri .
Beberapa ekor merpati aku perhatikan terbang bebas, sekali sekala  singgah di dataran tempat aku mengelamun . Ada bewarna putih , kelabu , hitam .

Sambung melayan perasaan , tiba-tiba aku nampak sebuah van berhenti . Keluar beberapa orang lagi anak kecil dari situ . kali ini pakaian nya compang camping ,mukanya comot , dan langsung tidak terurus. Tidak seperti anak-anak kecil yang bergembira,yang punya warisnya menemani di situ .
Pandangan telus ku  terus bertembung dengan pandangan salah seorang budak perempuan , bertudung hijau kusam . Pelan-pelan dia menghampiriku . Aku kaget  .

“Kak , saya lapar sangat . . .nak makan. . . akak , ada seringgit tak ? ”

Aku telan air liur . Bukan macam ni caranya nak bantu orang sebegini . Bagi wang, seringgit ,dua ringgit? Apa dia nak makan . Lebih pada tu aku pon garu poket . . .

“Jom akak bawa adik pegi makan . Tak jauh , kat kedai hujung sana . Nak ? ”

Riak mukanya pantas berubah . Dia mula berundur ke belakang .

“Dulu pun mereka janjikan macam tu . Katanya nak bawa saya makan tapi  . . . Tak apa lah kak saya pegi dulu, ”

“Eh adik kejap !”
Sekelip mata budak kecil itu sudah pon berada di seberang jalan satu lagi . Pelan-pelan dia mulai hilang di celah orang ramai . Dan aku masih membatu di situ . .

Kejadian ketika aku mengunjungi salah
sebuah negeri di utara tanah air

Monday, September 10, 2012

Angin


Tempat baru , udara yang baru tapi kandungan O2 yang sama.
cuma ‘angin’ saja yang mungkin berbeza.  ‘Angin’ kau , ‘angin’ aku .
tapi bila mendung aku pon boleh datang bersama bawa ribut .
bawa petir , panah kau-kau semua .
jadi ‘angin’ , mohon sentiasa sepoi-sepoi bahasa .